Zuriat Kesultanan Riau Lingga di Singapura Menolak Keras Terkait Pengukuhan Sultan Riau Lingga di Penyengat

0
345

samuderakepri.co.id, Tanjungpinang – Masyarakat Kepulauan Riau, Kota Tanjungpinang, sampai ke negeri tetangga Singapura dan Malaysia, dibuat kaget dengan adanya kabar bakal ada pengukuhan Sultan Riau Lingga. Kabar itu beredar dari undangan yang disebarkan ke masyarakat melalui Whatsapp, oleh mengatasnama Lembaga Adat Kesultanan Riau Lingga & Federasi Istana se Indonesia ( FISNA), serta Khoul Sultan Abdurrahman Muazzam syah II & Ziarah Pujangga Nusantara. Senin – Kamis, 27 Feb – 2 Mart 2023. Atas nama Tengku Armizan Ketua Pemangku Adat Kesultanan Riau Lingga / Kordinator Eksekutif FISNA.
Zuriat Kesultanan Riau Lingga di Singapura Menolak Keras Terkait Pengukuhan Sultan Riau Lingga di Penyengat
Serta Penunjukan Sultan oleh lembaga adat kesultanan Riau lingga adalah keputusan sepihak tanpa musyawarah dan melibatkan Zuriat Almarhum Sultan Abdul Rahman Muazzamshah II, di Singapura.

Penolakan, dan peringatan keras datang langsung dari Zuriat teras Almarhum Sultan Abdul Rahman dari Singapura.

Melalui sambungan telpon Raja Muhammad Said, Zuriat keturunan langsung dari Almarhum Sultan Abdul Rahman di singapora, Rabu malam, (01/03/2023), kepada media samuderaKepri.co.id, menjelaskan, surat pengakuan pernyataan Zuriat Sultan Abdul Rahman Muazzamshah II tidak ada pembuktian hak yang di warisi. Dan apa Aset-aset yang di miliki oleh Almarhum sah cara terperinchi.

Yang bersangkutan perlu kira bertanggung jawab atas perbuatannya dengan bukti-bukti mereka di hadapan kami di singapora, kerana kami tidak pernah memberi sembarang kuasa kepada mereka. Bukan begini caranya membuat sesuatu pengukuhan dan menubuhkan lembaga atas nama Kesultanan Riau Lingga tanpa bermusyawarah bersama seluruh kerabat Almarhum, Sultan Riau Lingga yang berada di Singapura, dan serta dengan memalsukan tanda tangan Zuriat Almarhum. Surat tanggal 15 December 2021 tidak ada sesiapa dari Pulau Penyengat yang datang ke Singapura untuk mendapatkan tandatangan surat tersebut kerana waktu itu masih berada dalam musibah Covid19.

Masalah itu mereka membuat perkara tidak dengan memberitahu, Nuri dengan Humaidi pernah datang langsung ke rumah saye, waktu itu masih gubernur Nurdin Basirun, nak buat Khoul ke 80 Sultan Abdul Rahman undang saye, sebagai Zuriat Almarhum Sultan Abdul Rahman, jadi begini saja bukan mau mengade-ngade bukan nak berkuase, dan bukan nak memunnye, saye cume menjalankan amanah dari pada leluhur ke dua dua orang tua, makanya berani berkata, saye buktikan bace surat ini dengan teliti, pahamkan apa isinya, surat itu yang tersebut, Sultan Abdul Rahman berizjrah ke Singapura, dia serahkan semua harta dan martabat dan serta kedaulatan, semuanya kepada Abang nya Ali Kelana, surat itu bertarik 1910, saye sudah terjemahkan dalam bahasa Inggris, saye sudah pergi ke kedutaan RI di singapora, sudah di legalisir, sudah di akui, sudah di akui kedutaan Belanda, sudah di akui kedutaan Inggris, kedutaan Malaysia, dan menteri luar negeri singapora.

Kalau saye nak berkuasa, mengaku sebagai Zuriat sultan, Raja Muhamad Yusup Al Mahdi, saye boleh, saye nak mengaku dari pade keturunan yang dipertuan mude ke 9, saye boleh, sebab Mak saye dari pada yang dipertuan mude ke 9, bapak saye dari yang dipertuan mude yang ke 10, ape ke salah kalau saye mengaku sebagai Zuriat sultan, teras dari pada langsung keturunan nya, itu satu bukti, dan yang kedua saye mememang bukti yang sah sudah ratusan tahun, tapi saye tidak berani nak membuatnya, karena apa, saye Ade yang lebih tua lagi surat nya, tahun 1850 wasiat dari pada moyang saye, yang dipertuan mude ke 9, “Gerun saye bacenye”, makanya saye tak berani, berapa banyak dari Jakarta Indonesia, seperti lembaga-lembaga, sultan Nusantara, banyak lagi, undang saye tiap tahun, saye tak pernah pergi, Ade yang sampai nak pergi singapora, silaturahim dengan saye, bukan tidak Sudi, kedudukan saye bukan seperti sultan-sultan dan raje, yang Ade di Malaysia itu, saye sudah jadi rakyat jelata, saye orang biasa, saye tak punya istana dan rakyat, bukan saye tidak mau terima, saye tahu diri.

Saat ini saya hanya jalankan amanah, untuk melestarikan apa yang Ade di seluruh Kepulauan Riau ini, mereka di pulau penyegat tidak mau, bile datang ke Singapura tido di rumah 2-3 malam saat nak balek minta di Poto copy surat surat, saye tanye ngaku siapa, nak di kasi Poto copy.

Saye sangat pegang yang namenye kejujuran, karena kejujuran tidak Ade nilainya, contoh saye sampai kan lah, dari leluhur saye, Almarhum bercakap, barang siapa keluarga yang mengkhianati keluarga, singkirkan, dan itu Ade pasal-pasalnye wasiatnya itu, wasiat nye tu besar macam koran, salah satu pasalnya, kalau kita punya baju koyak jangan di buang jahit pakai lagi, wasiat ini atas nama Allah dan Rasulnya. Saye tak nak bohong-bohong berdose.

Mereka menjual nama, jangan karena uang Marwah hilang, cukup penjajah menghianati leluhur saye, bile keluarga saye nak tenang, mereka ini sebenarnya rakus dan serakah. Selagi aku jejakkan kaki di kepulauan Riau tidak pernah kenal Kate takut, aku cuma takut kalimat dalam diri aku aje.

Andai Kate lah Gubernur Kepulauan Riau bise bantu saye, menjalankan amanah ini bersame same, Insyaallah Kepulauan Riau itu akan bergemilang seperti dulu kale, selagi tidak bise menjalankan dengan baik susah.

Saye pernah cakap Pada tahun 70-80 saye pernah sampaikan kepada keluarga di pulau penyengat alagkah molek nya dapat bersama sama kami di singapora menjaga harkat dan martabat, membangun bersama sama penyengat itu, semua diam.

Jangan orang hianat saye, abis saye libas nanti, kite tahu jangan jual name lah, asal bercerita saye keturunan dari daeng celak, amal ibadahnya Ade bawa tak, ape yang di perintahkan Ade buat tak, boleh mengaku raja raja sultan sekian sekian, tak nampak, amanahnye.

Saye tidak suke penghianat dalam keluarga, saye tidak suke orang pembohong, dan saye tidak suke orang yang tidak jujur, yang tidak bise menjalankan amanah dengan baik.

Penulis. : R Paslan
Editor. : Redaksi

Ikuti berita populer lainnya di Google News SAMUDERAKEPRI

Ikuti berita populer lainnya di saluran WhatsApp SAMUDERA KEPRI

Tinggalkan Balasan